!! N A A I L A Q A I R E E N !! ;
Navi
Usrah Diriku Murabbi Memoir
ENTRY ABOUT PAGES TWITTER FACEBOOK
Malumu begitu berharga
Friday, December 7, 2012 • 4:45 AM • 4 comments


                                                                      بسم الله الرحمن الرحيم




Bismillah.

Dari tadi lagi Qaisarah, sepupu kecilku merengek memintaku untuk bersiar-siar ke halaman rumah. Apabila sudah jemu bermain dengan permainan yang dibeli ibunya, diminta olehnya untuk mendukung sambil menuding jari ke arah luar jendela. Tanpa berlengah, aku membawanya bersiar ke halaman rumah.  * saya sukakan kanak-kanak. Hee ;) * wajahnya yang muram serta merta bertukar menjadi ceria. Suka benar dia melihat dedaunan hijau yang bergoyang semilir ditiup hembusan angin. Bunga-bungaan dan dedaunan segar yang menghiasi rumahku persis sahaja Taman Bunga.




"Baiti Jannati"
Rumahku syurgaku



Teringat pula bayi-bayi yang baru dilahirkan di Gaza sana.
Mereka belum sempat melihat dunia sepenuhNya,
Tapi, dengan izinNya mereka telah dijemput menghayati nikmat Syurga sana.
Allahu Allah :')









“ Mey” kata Qaisarah sambil menuding ke arah bunga-bunga ungu kecil yang menghiasi sudut tangga rumah. Comel kot *getusku* lantas aku mengiyakan dan tersenyum padanya. Hanya beberapa perkataan sahaja yang boleh dilafazkan olehnya. Ppa pa pa. Mma ma ma ma. dan sebagainya.

Hanya bisa panggil papa dan mama nya sahaja. Dia masih lagi kecil , baru sahaja berumur 11 bulan sudah bijak ya :D






“Allahumma Faqqihha Fiddin Wa’allimha Ta’awil “
Ya ALLAH dalamkanlah pengetahuannya dalam agama dan ajarilah ia ta’wil Qur’an…



Dari jauh, aku terlihat sekuntum mawar merah. Subhanallah, begitu indahnya.. Tambahan pula, embun segar menghiasi singgahsana mawar merah itu persis sahaja Mahkotanya yang tersisip. Mawar itu berbeza daripada mawar lain yang ummi tanam. Merah menyala dan berseri-seri. Qaisarah mencuba untuk mengambilnya, dengan pantas aku mengalihkan tangan kecilnya daripada memetiknya. Takut-takut tertusuk duri yang ada padanya. Hadir pula rama-rama yang mengimarakkan suasana indah itu. Terbang bebas di udara tanpa ada halangan. Sebetulnya, jarang sekali aku melihat si kumbang hinggap di mawar itu. Mungkin takut terperangkap dengan “ jerat “ itu.






Berfikir sejenak dengan situasi zaman sekarang, remaja kini tidaklah sehebat Para Pejuang Islam dan  srikandi-srikandi dahulu kala. Betapa lemahnya apabila melihat kepada Si Mawar dan Si Kumbang yang sedang enak dibuai alam percintaan. Tuhan  sedang menguji mereka dengan fitrah itu. Hati kecil mengeluh sendirian. Kini, mawar agama sudah hilang durinya. Sementelah pula dengan Si Kumbang, sewenang-wenangnya mudah rancak menyedut manisan dengan enak. 




Bila pagar mahkota itu lesap. 
maka mudahlah Si kumbang itu hinggap.




Allahu Rabbi,
Ke manakah Syabab pejuang Islam?
Yang sentiasa menegakkan panji kebenaran
Sehinggakan semangat perjuangannya bergema di pelosok duniawi.
Ke manakah Mawar Berduri Permata Agama?
Yang sentiasa memelihara mahkota dirinya
Sehinggakan "solehah"nya itu harum mewangi ke Taman firdausi.




Aurat di Hati.






Aurat di hati patut ditutup sama seperti menutup aurat pada tubuh badan. Malah, aurat di hati ini jauh lebih penting .
Maksudnya, hati jangan liar hendaklah dijaga selalu.

( solusi, isu no.41 )


Perbuatan kita,
malaikat kiri dan kanan yang jaga.
tapi hati,
Allah yang jaga.
Allah yang pegang.

(faten Muhamad)




Betapa mudahnya rasa "Cinta" itu menyerap dalam diri. Mungkin sahaja itu bisikan " nafsu" mu. Jika tidak berpacaran dikatakan tidak moden atau tidak mengikut peredaran masa. Ada sahaja segelintir remaja menghalalkan " Couple islamik". Selagi masih belum halal, kalian masih punya jarak.








Lelaki kini
mudah benar mendekati wanita.  Cukuplah sekadar memainkan irama kata-kata cinta padanya,
sehingga melodi indah itu tercipta. Sudah membuatkan wanita itu hanyut entah ke mana. Bagi menarik perhatian wanita "alim" pula,
Cara pendekatannya adalah dengan menyuntik semangat perjuangan, menghulur secebis nasihat, dalil dan hadis. Disebabkan hati wanita itu begitu lembut , sudah membuatkan hati wanita itu bergetar dan mulai tersenyum sendirian. Bukan niat ingin menyunting menjadi suri hidup semata. Alasannya cuma ingin bersuka-ria.


Wanita kini
mudah benar menanggalkan perhiasannya.
sehinggakan terkadang segelintir Syabab yang malu dengan perlakuannya.
Tanpa segan silu, memperkenalkan dirinya dan bertanya khabar tanpa dipinta. Tambahan pula, lebih memalukan lagi apabila ada sesetengah wanita yang sanggup meminta no.telefon untuk berhubung tanpa tujuan yang pasti.
Ke manakah hilangnya malumu ukhtiku sayang?




Malu mu mahkota yang tidak perlukan singgahsana
Tapi ia berkuasa menjaga diri dan nama
Tiada siapa yang akan boleh merampasnya
Melainkan kau sendiri yang pergi menyerah diri

(petikan daripada nasyid Puteriku sayang- Hijjaz)




Seorang wanita yang pemalu tidak akan merenung kepada sesiapa yang berbicara dengannya. Dan ketawanya hanyalah dengan senyuman apabila dengan kehadiran orang asing, dan tidak ketawa terbahak-bahak. Sesungguhnya Rasulullah s.a.w melakukannya walaupun dia seorang lelaki.Bahkan, malu itu tidak dituntut terhadap kaum hawa sahaja, tetapi buat kaum Adam juga.





Abu Mas ud  Uqbah bin  Amr al-Ansari al-Badri berkata, Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:  Sesungguhnya salah satu perkara yang sudah diketahui manusia dari kata-kata kenabian terdahulu adalah: Jika engkau tidak malu, berbuatlah sesuka hatimu.  (Hadis riwayat Imam al-Bukhari)


Diriwayatkan bahawa Rasulullah s.a.w melintasi seorang lelaki ansar yang sedang sedang menasihati saudaranya tentang hal sifat malu – yakni malu mengerjakan kejahatan. Kemudian Rasulullah s.a.w. bersabda : “Biarkanlah ia, sebab sesungguhnya sifat malu itu termasuk dari keimanan.”(hadith riwayat Al-Bukhari).





-

-
-
-
-
-







Perasaan malu itu benteng kukuh bagimu
Sekali kau ikat malu itu dalam dirimu
Maka terhalanglah segala sifat tercela
Kesucian diri akan kau pelihara
keteguhan Iman akan kau usaha.





p/s : Biarlah kamu menjadi seorang yang Pemalu, daripada menjadi orang yang tidak tahu malu.



Wardatul Jannah,
semai Al-Hayaa'

at 8;36 pm








Reaksi: 

Wardatul Jannah
✿ ~Naaila Qaireen(kebaikan Teristimewa)*
✿ ~Lestari Salju kedamaian..Jika musim dingin menyeluruh,.Sang sakura tetap teguh akan pendiriannya..dia tetap di situ,dihiasi kelopak yang indah dan haruman mewangi..Apabila hembusan angin gemalai meniup,gugurnya ia berharap tinta yang diukir membuah Saham kelak..RedhaNya dicari :)


SAHABAT;

AL-HUBB;



Cinta Teragung

Bila kita titip tinta dari hati, Bila kita doa' dari hati, Bila semuanya ikhlas terpahat dari hati. InsyaAllah, akan tiba juga kepada yang memiliki hati, Yakinlah dengan Tuhan pemilik hati.Hee

Perjuangan
Suatu hari, kita akan perlahan-lahan sedar, yang kita cuma punya Tuhan. Rindu waktu berseorangan. Itulah masa yang terbaik berdua-duaan dengan Tuhan :')

Seindah Mawar Berduri
siapa kita di masa silam, tidak menentukan kita sama di masa hadapan. kerana yang silam sepatutnya ditinggalkan. yang hadapan patut diperjuangkan.

" Wardatul Jannah "




TAUTAN UKHWAH;


Pencinta Allah dan Rasul-Nya

KENANGAN SEMALAM;

Serikan Taman Hati
Be Matured
Hilang.
Bidadari
Simfoni Hati
Nukilan Lukisan Hatiku
Nafas terhenti.Peringatan~
Sepi itu adakalanya Indah..
Kalimah ALLAH tertulis di langit
Cebisan "Nuur"




BANNER;























Copyrigt; N A A I L A Q A I R E E N.all rigt reserved