!! N A A I L A Q A I R E E N !! ;
Navi
Usrah Diriku Murabbi Memoir
ENTRY ABOUT PAGES TWITTER FACEBOOK
Hujan dalam hati.
Friday, March 21, 2014 • 4:48 PM • 0 comments
بسم الله الرحمن الرحيم






Buat bonda. ayahanda tercinta.




Tika hadirmu dalam mimpiku.
Tak ku terfikir untuk setiap kali baitnya. Aku menangis tika dilahirkan ke dunia. engkau menyambutku dengan penuh ria. Maka, bermulanya lah kehidupanku di dunia.
Meski, puterinya tidak begitu sempurna. Maka, kau kucupkan perlahan dan menyebut kalimah indah di telinga. Mungkin aku sudah lupa pada saat  hadirku ke dunia. Tapi, aku terasa bersyukur memiliki ayah sepertimu dan umi semulia dirimu. Moga segala amal baikmu . menjadi saksi kelak. Di akhirat sana. kebaikan teristimewa yang tak pernah dimilki oleh sesiapa. Namun, ia menjadi saksi antara kita.








Maka, perlahan-lahan aku menyedari. Aku sudah mulai remaja. dan meningkat dewasa. dari buaian sehingga lah aku mampu berjalan. Kau curahkan kasih sayangmu. kau menjaga. Kau berjaga. Siang -malam. demi aku. demi amanah oleh Tuhanmu. Tak pernah lelah mengajarkan aku. Engkau ibuku. engkau ayahku.




Dan saat bila aku jatuh. Rebah. Sakit.
Tak siapa yang bantu. melainkan hanya kamu. Aku beruntung sekali. mempunyai ibu sepertimu. mempunyai ayah sepertimu. Sehingga lah aku benar-benar pulih. kau yang bersusah payah membesarkan aku. terkadang, dalam diam, dirimu Jatuh sakit.
Namun, sayangnya aku tidak tahu apa-apa saat itu. Masih kecil. Tidak tahu membezakan yang baik dan sebaliknya. Lalu, kau usirkan saja rasa sakit itu. Demi menjaga aku. kau gagahkan jua. Semata-mata Tidak mahu melihatku derita.











Demi mencari sesuap nasi. Ayahanda pula, bersusah payah membesarkan kami sekeluarga . Tak terkira jasanya . tiap peluh yang jatuh bercucuran. Selama aku, hidup. Kau begitu bertanggungjawab atas segalanya. Tak terkira. tak terbilang betapa banyaknya. Begitu juga bonda. Indahnya budi pekerti dia. Mendidikku. Melahirkan aku ke dunia. Lalu, mentarbiyyahkan aku.










Terima kasih ayahanda.
Terima kasih ibunda.
Di atas segala jasa kalian yang dicurahkan.
Moga sentiasa di dalam limpahan rahmat kasih sayang-Nya

Allahumma ameen.







---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------





" duummm! "
Dunia kecilku terasa makin lama, makin gelap. hitam pekat membasahi.
badan mulai rasa lemah. longlai. tak bermaya. Perlahan-lahan aku tersungkur. terduduk. menangis.

Ya Allah, gagahkan aku hadapi ujian ini.
Ya Rahman, kuatkan aku dalam menghadapi ujian dari-Mu.
















Akhirnya, sebak yang dipendam dalam lubuk hati. Pecah, Tumpah. Tak terkira.
Satu persatu. Wajah ayahanda. Ibunda hadir.
Gerimis yang membuncah jiwa ini. Siapa yang ngerti. siapa yang tahu.
Bila ia jatuh membasahi. Ada yang terluka. Ada yang merana.
Bagaikan jiwa jatuh. berdentum. lalu berkecaian.
Aku tak mampu. tak mampu cantum semula serpihan itu. Aku tak bisa lihat manik jernih suci itu jatuh. Manusia seperti apakah aku? Tiap titisan mereka punya harga. Aku telah membuatkan mereka derita. Mungkin, Kerana dosa-dosa aku. Kerana jahilnya aku. Mereka menanggung itu semua. Tak mampu tahan hibanya rasa.
Ampuni aku.
Ayah.
Ibu.
terhadap anakmu.
Karena tak mampu menjadi yang terbaik seperti yang kau harapkan.
Tak mampu tunaikan impian yang kau pinta .
Dalam hayatmu.
Dalam tiap detik hidupmu.

Allahu.

:'(









_
_
_
_
_
_















Dalam hitungan waktu. Yang tak pernah ku tahu. Betapa pantasnya.
Aku menyedari.
Aku mulai mengerti. Inilah sudah suratan Ilahi untukku,
Yang harus aku tempuhi. Yang perlu aku terima. Meski, apa yang dicita-citakan. Sejauh manapun. Ini adalah kehendak-Nya. Tak pernah aku inginkan ia terjadi. Aku telah pun sedaya upaya. Mungkin, kerana suratan hidupku tertulis begini. maka,  terima lah seadanya. dengan keredhaan-Nya. Mungkin ada hikmahNya yang tersenyembunyi.





Ya Allah, ampunilah dosa-dosa ku.
Ampuni lah dosa kedua-dua ibu bapaku.
Berilah ketenangan dan keredhaan dalam tiap-tiap ujian yang kau berikan.
Ya Rahman, Tunjukkan aku jalan dalam menempuhi ujian-Mu
Berikan kebahagiaan kepada kedua orang ibu bapaku.
Rahmati lah mereka.
Kasihanilah mereka.
sebagaimana mereka telah mengasihani aku semasa kecilku.





Maafkan aku. Ayah. Ibu.



Tulus Puterimu,

Wardatul Auliyaa,
at 07;54
Hujan dalam hati
.

Reaksi: 

Wardatul Jannah
✿ ~Naaila Qaireen(kebaikan Teristimewa)*
✿ ~Lestari Salju kedamaian..Jika musim dingin menyeluruh,.Sang sakura tetap teguh akan pendiriannya..dia tetap di situ,dihiasi kelopak yang indah dan haruman mewangi..Apabila hembusan angin gemalai meniup,gugurnya ia berharap tinta yang diukir membuah Saham kelak..RedhaNya dicari :)


SAHABAT;

AL-HUBB;



Cinta Teragung

Bila kita titip tinta dari hati, Bila kita doa' dari hati, Bila semuanya ikhlas terpahat dari hati. InsyaAllah, akan tiba juga kepada yang memiliki hati, Yakinlah dengan Tuhan pemilik hati.Hee

Perjuangan
Suatu hari, kita akan perlahan-lahan sedar, yang kita cuma punya Tuhan. Rindu waktu berseorangan. Itulah masa yang terbaik berdua-duaan dengan Tuhan :')

Seindah Mawar Berduri
siapa kita di masa silam, tidak menentukan kita sama di masa hadapan. kerana yang silam sepatutnya ditinggalkan. yang hadapan patut diperjuangkan.

" Wardatul Jannah "




TAUTAN UKHWAH;


Pencinta Allah dan Rasul-Nya

KENANGAN SEMALAM;

gentar.
sejambak rindu.
realiti.
cukup.
pendosa tanpa noktah.
[ lepaskan ia pergi ]
Secangkir bicara
[ Ini Pasti Berakhir ]
[ 03:47 ]
Ubah




BANNER;























Copyrigt; N A A I L A Q A I R E E N.all rigt reserved